info@stikespku.ac.id | (0271) 734955

UCAP JANJI MAHASISWA KEPERAWATAN DAN KEBIDANAN

Mei
10

UCAP JANJI MAHASISWA KEPERAWATAN DAN KEBIDANAN

STIKES PKU Muhammadiyah Surakarta melaksanakan kegiatan ucap janji dan penyematan lencana prodi DIII Keperawatan dan DIII Kebidanan di hari selasa di di Auditorium Kampus STIKES PKU Muhammadiyah Surakarta . Wakil ketua I bidang akademik Cemy Nur Fitria, SKep, Ns, M. Kep menyampaikan bahwa kegiatan yang berada dibawah koordinasi bidang akademik ini dilaksanakan di Auditorium STIKES PKU Muhammadiyah Surakarta dan diikuti peserta sebanyak 165 mahasiswa Perawat dan Bidan. Prosesi yang biasa disebut dengan upacara caping day ini rutin dilakukan setiap tahun untuk mempersiapkan mahasiswa masuk ke lahan praktek di rumah sakit, puskesmas atau lahan praktek lainnya.

Prosesi capping day tersebut, ditandai dengan penyematan lencana pada seragam keperawatan dan kebidanan oleh Weni Hastuti, S. Kep., M. Kes., selaku ketua stikes PKU Muhammadiyah Surakarta kepada perwakilan mahasiswa dari kedua prodi. Dilanjutkan pembacaan sumpah, ikrar dan janji mahasiswa Serta Ketua Stikes Weny Hastuti, M. Kes. Kemudian,. Ucap janji bertujuan agar mahasiswa yang telah mendapatkan lencana profesi akan selalu menjunjung tinggi etika, norma dan nilai-nilai profesi keperawatan dan kebidanan dalam praktik dan pengabdian. Mahasiswa harus siap melayani pasien tanpa membedakan pangkat, agama, dan golongan. Mahasiswa wajib menghormati dosen, pembimbing klinik dan menjunjung tinggi almamater. Ketua STIKES PKU Muhammadiyah Surakarta Weny Hastuti, SKep, M. Kes mengatakan, mayoritas mahasiswa yang menjalani prosesi capping day itu melaksanakan tugas dan praktik di RS PKU Muhammadiyah Se Solo Raya, RS pemerintah dan puskesmas serta lahan praktek negeri maupun swasta lainnya.

Disampaikan weni Hastuti “Setelah mengikuti prosesi Pengambilan Sumpah dan Penyematan Lencana, mahasiswa baru diizinkan untuk terjun langsung dalam tatanan pelayanan nyata di dunia kerja, sebagai sarana pembelajaran sekaligus transformasi untuk membentuk perawat dan bidan yang profesional. Selama proses pembelajaran di kampus, cara berfikir mahasiswa lebih didominasi oleh otak kiri yang lebih menekankan fungsi-fungsi logika, analitis, serta teori dan konseptual atau dengan perkataan lain tekstual. Sementara di dunia kerja justru lebih membutuhkan kreatifitas, fleksibilitas, dan inovasi yang bahan dasarnya adalah imajinasi kreatif yang merupakan cara kerja otak kanan, atau dengan perkataan lain lebih menekankan kontesktualitas. Era masa depan adalah era otak kanan yang ditandai dengan dua hal yaitu disamping High Concept yang merupakan komponen Hard Skill, namun juga harus High Touch yang syarat dengan muatan Soft Skill. Oleh karena itu, momentum Praktik Klinik Keperawatan bagi mahasiswa Perawat dan Bidan dapat dijadikan sebagai sarana transformasi diri dari yang biasanya kaku menjadi lebih fleksibel, dari yang biasanya tekstual menjadi lebih kontekstual”.

Acara Caping Day kali ini juga dirangkai dengan pembekalan soft skill mahasiswa dengan tema” Menjadi Yang Terbaik” oleh dr. Andri Putranto, M. Kes yang juga diikuti langsung orang tua mahasiswa sebagai tamu undangan.
Mahasiswa selesai dari pendidikan nanti, dihadapkan pada tantangan masyarakat yang terus berkembang fan dinamis, sehingga sebelum bekerja, perlu adaptasi dan mengaplikasikan dari teori dan praktikum selama pendidikan serta mencapai target kompetensi yang diharapkan. Hal ini sangat berarti bagi mereka jika nanti sudah siap bekerja, terang Cemy Nur Fitria.

Ketua panitia Nurhidayah, SST, M. H.Kes menyampaikan bahwa Mahasiswa saat menjalankan tugas wajib mengutamakan pasien. Pasien dari berbagai kalangan terutama yang tidak mampu, tetap harus ditangani secara tepat dan cepat,”

About the Author:

-

Related Posts

Leave a Comment!

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *